Ekspansi Bisnis, Anak Usaha ASSA Garap Jasa Pengiriman UMKM

Ekspansi Bisnis, Anak Usaha ASSA Garap Jasa Pengiriman UMKM
Ekspansi Bisnis, Anak Usaha ASSA Garap Jasa Pengiriman UMKM

PT Adi Sarana Armada Tbk (ASSA) sebagai emiten yang bergerak di bidang mobilitas, logistik dan penunjangnya akan menggarap pasar pengiriman untuk usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).

ASSA melihat potensi sangat besar dari bisnis UMKM, sehingga melalui anak usaha PT Tri Adi Bersama (Anteraja) mengembangkan pasar non-platform di business to business (B2B) dan UMKM untuk memperkuat kinerja perseroan.

Direktur ASSA and CEO Anteraja Suyanto menjelaskan akan mendorong transformasi digital UMKM serta mendukung pemberdayaan bagi para pemilik UMKM.

“Program anter UMKM sukses bertujuan untuk menyediakan media pelatihan sehingga para peserta dapat mengembangkan pengetahuan bisnisnya terkait manajemen rantai pasok dan e-commerce, meningkatkan keterampilan usaha praktikal terkait manajemen keuangan dan pemasaran digital, serta memperluas jaringan koneksi untuk mendukung pertumbuhan bisnis,” kata Suyanto, di Jakarta.

Mengutip data dari kementerian koperasi dan UMKM (Kemenkop UMKM), besarnya potensi UMKM Indonesia tidak perlu diragukan lagi. Pada tahun 2019 saja, jumlah UMKM di Indonesia tercatat 64,19 juta unit, dengan kontribusi terhadap produk domestik bruto (PDB) nasional mencapai 60%. Dari jumlah tersebut, sebanyak 37 juta UMKM diantaranya dikelola oleh perempuan.

Dari sisi lain, Country Manager IFC untuk Indonesia dan Timor-Leste, Azam Khan menjelaskan sektor UMKM dan pengusaha mikro yang sebagian besar adalah perempuan merupakan tulang punggung ekonomi Indonesia, menciptakan lapangan kerja, serta berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi.

“Ditengah pertumbuhan ekonomi digital yang berkembang pesat dan berkelanjutan, kita perlu mendorong serta memberdayakan pelaku UMKM agar dapat memanfaatkan perangkat digital yang memungkinkan mereka menciptakan peluang baru, serta meningkatkan pendapatan maupun taraf hidup masyarakat Indonesia,” ujarnya.

Namun demikian, pengusaha perempuan masih menghadapi tantangan yang besar dalam mengembangkan bisnisnya, seperti terbatasnya akses ke pelatihan kewirausahaan, minimnya literasi digital, hingga kurangnya akses permodalan dari lembaga formal.

Dalam hal ini, melalui program pelatihan “Anter UMKM Sukses”, Anteraja juga turut berpartisipasi dalam pemberdayaan pengusaha, khususnya perempuan pengusaha.